PERANG RANTAI EMAS

Posted on Januari 9, 2011. Filed under: ki ageng mangir |

Ketika terjadi tragedi berdarah antara Kerajaan Majapahit dan Demak sekitar th. 1478 M, dan pihak Majapahit yang mengalami kekalahan, maka keluarga besar Brawijaya V saling melarikan diri untuk meneyelamatkan jiwanya dari kejaran prajurit demak, dan salah satunya gugur putra menantunya yaitu Joko Sengoro. Salah satu anaknya adalah Joko Balut yang melarikan diri ke arah Barat sampai menetap di Gunung Kidul. Barangkali dan kemungkinan Joko Balutlah yang mungkin membawa salah satu pusaka kerajaan yang bernama Baru Klinting yang cukup ampuh dan tinggi daya supranaturalnya serta ujung tombaknya yang mengandung racun yang sangat berbisa. Pada saat tinggal di Gunung Kidul ia mempunyai keturunan yang bernama Angabaya I. Setelah Panembahan senopati berkuasa di Mataram sekitar Th. 1579 M, ada dua gerakan separatis yang satu dipimpimpin oleh Ki Gede Wanakusuma yang berkuasa di Tlatah Giring dan sebelah Barat dipimpin oleh Angabaya III. Untuk menumpas pembrontak dari Ki Gede Wanakusuma Panembahan Senopati ibarat berlayar sekali mengayuh mendapat dua pulau, yaitu bisa membunuh Wanakusuma, bekas kakak iparnya dan membunuh mantan istrinya yaitu rara lembayung yang melaggar sumpah. Konon demi wahyu keraton saat Panembahan Senopati belum menjadi raja masih bernama Danang sutawijaya ia memperistri Rara lembayung. Berhubung rara Lembayung wajahnya tidak cantik maka dicerai oleh Panembahan Senopati dalam keadaan hamil. Keduanya antara Lembayung dan Wanakusuma adalah sama sama putra dari Kiageng Giring III, atau Raden Mas Kertanadi. Panembahan Senopati memberi wasiat pada istrinya bila kelak jabang bayi lahir jangan sampai memberitahu siapa ayahnya, dengan meninggalkan sebilah keris tanpa sarung. Hal ini disanggupi oleh Rara Lembayung. Namun apa boleh buat setelah bayi lahir laki laki dan diberi nama Joko Umbaran dalam usia 20 tahun ia mendesak pada ibunya terus menerus untuk memberitahu siapa ayahnya. Singkat cerita setelah ditunjukan ayahnya, lalu ia mencari ayah dengan melalui perjuangan yang sangat berat. Setelah bertemu dengan ayahnya, Panembahan Senopati bersedia menerima sebagai anak asal bisa mencari sarung keris yang dibawa oleh Joko Umbaran atas pemberian dari ibunya yang bernama kayu purwosari. Hal ini adalah perintah sibolis yang artinya Joko Umbaran harus bisa membunuh Wanakusuma dan ibunya rara lembayung, yang melanggar janji.
Setelah berhasil Joko Umbara diakui sebagai anak dan diberi kedudukan oleh Panembahan Senopati sebagai Senopati Perang Mataram dan bergelar Pangeran Purboyo.
Lain halnya dengan Panembahan Senopati dalam hal menumpas pembrontakan yang dipimpin oleh Angabaya III menggunakan taktik PERANG RANTAI EMAS.
Alasan menggunakan Perang Rantai Emas ada 3 macam yaitu :

Apabila diserang menggunakan secara militer secara be-
sar besaran akan menghabiskan keuangan Mataram.
2. Apabila diserang secara militer secara besar besaran
akan jatuh korban yang cukup banyak, karena Angaba
ya III adalah musuh yang sulit untuk ditumpas.
3. Kalau diserang secara prajurit secara besar besaran
Angabaya III bukan levelnya.
Angabaya III bukan levelnya ( isitilah jawa Menang
ora kondang kalah wirang ).

Setelah pertempuran menggunakan perang rantai emas melalui jebakan perkawinan yang sukses antara Dewi Pembayun ( Dewi Retningrum ) dan Angabaya III, maka terkejutlah Angabaya III setelah tahu istri yang sedang mengandung adalah anak musuh bebuyutannya, dan diajak sowan ke Mataram.
Namun apadaya Angabaya III ibarat orang yang memakan buah Simala Kama, dimakan akan menemui nasib yang tragis dan tidak dimakanpun Angabaya III dalam perkawinannya dengan Pembayun sudah dukepung dengan prajurit pendem dari Mataram.
Dengan keberangkatannya Angabaya III dan Istri serta diiringi beberapa prajurit menuju Mataram diiringi tangis dan air mata oleh keluarga dan kerabatnya serta diberi nasehat agar berhati hati apabila sudah tiba di Mataram.
Memang telah menjadi kenyataan setelah tiba di luar keraton Angabaya III sudah dihadang oleh prajurit Mataram yang dipimpin oleh salah seorang Tumenggung yang sama sama ingin memperistri Dewi Pembayun.
Dasar Angabaya III seorang berjiwa prajurit orangnya cakap, ahli ilmu kanuragan dan mungkin punya ilmu kekebalan tubuh, maka terjadilah pertempuran yang tidak seimabang. Angabaya III berhadapan dengan seorang Tumenggung yang memimpin
pertempuran dan Tumenggung tersebut mati ditangan Angabaya III. Dengan luka yang sangat parah dan berjalan sempoyongan Angabaya III menjatuhkan diri dihadapan Sang Mertua Panembahan Senopati. Persoalan ia mati dibenturkan kepalanya di watu Gilang atau dengan cara lain itu walauhualam.
Tapi ada cerita lain dimana Panembahan Senopati memanggil Demang Tapanangkil untuk membawa jenasahnya keluar keraton. Jadi kalau kuburan Angabaya III yang ada di KOta Gede, separo didalam dan separo diluar itu sungguhan atau tidak kami ngga tahu.
Setelah Pembayun menjadi janda, ia hidup sebagai putri triman yang artinya hidup di luar keraton dan dalam keadaan hamil ia dikawinkan dengan Tumenggung Teposono putra Ki Ageng Karang Elo. Tumenggung Teposono setelah menjadi menantu Panembahan Senopati diberi wasiat agar kelak bayi lahir untuk dibunuh supaya tidak menjadi duri dalam daging untuk masa depan kerajaan Mataram. Setelah Pembayun melahirkan jabang bayi laki laki ibunya langsung meninggal dunia ( Sedo Konduran ), dan Ki Ageng Lo tidak tega untuk membunuh bayi yang tidak berdosa.
Maka bayi tersebut dibawa oleh Ki Ageng ke arah Barat sampai ke Tlatah Banyumas ( Kebumen ) dan diberi nama MADUSENO, sedang yang dikubur adalah ari arinya.
Cekap semanten lebih dan kurang nyuwun agunging pangapunten.

 

Nb;  keturunan Ki Ageng Mangir (PH maduseno, Pnh Djoyosoro, Pnh Soroboyo, Rng Dm Wangsayuda, dll) ada di Karanganjar, Kebumen tepatnya di desa candi dan saat pecah perang diponegoro keturunannya banyak yang mengungsi ke arah barat di Banyumas, namun kebenarannya perlu ditelusuri silsilahnya. Ada juga di daerah mangir saradan Madiun.

 

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

9 Tanggapan to “PERANG RANTAI EMAS”

RSS Feed for Bumi Mataram Comments RSS Feed

Kejadian tsb menarik buat kami mengingat kami adalah graat 13 sesuai layang kekencingan asal usul yg diterbitkan kraton ngayogyokarta hadiningrat tgl 8 desember 1945, yaitu graat 1 Kanjeng Ratu Pembayun-2 Raden Mas Maduseno-3 Raden Mas Bodronolo-4 Raden Mas Hastrosuto-5 Nyo Ro Raden Noloproyo-6 Raden Ngabehi Noloproyo-7 raden Ngabehi Bongsoyudo-8 Raden Proyowedono-9 Raden Bongsodikromo-10 Raden Partosuwiryo-11 Raden Nganten Martomiharjo-12 Moertini-13 Ir,Didid Dharma Pribadi (64 thn). Nb: graat 11 adalah isteri lurah Karangjati/Jatiluhur Karanganyar Kebumen dan sdrnya kebanyakan didaerah tsb. Apakah ada cerita lainnya yg berkaitan dg hal tsb? tk.

Maaf salam kenal dari kami,kebetulan layang kekancingan bpk juga sama dengan layang kekancingan kami tp kesamaanya hanya smpai trah raden ngabehi nalapraya dan kebetulan kami jga sampai trah 13,salam hangat dari kami, suwun

mas tolong alamat emailnya

salam kenal untuk pak didid dharma pribadi dan p’bambs, kebetulan orang tua saya dari desa bonjok adimulya karanganyar kebumen, menurut cerita bapak saya dahulu diadakan pertemuan untuk membangun atau memugar makam Raden Proyowedono di Danasari dan mbah buyut kami yaitu mbah wiromojo dipanggil dikarenakan masih leluhurnya. Saya sebagai generasi yang lahir di Jakarta ingin mengenal leluhur saya dan kalau tidak merepotkan Bapak berdua saya ingin menjalin tali silaturahmi kepada Bapak berdua bisa melalui email saya : dedekhartanto@yahoo.com
trims

mas tolong alamat emailnya
(HP 081213480370/Eri B Santosa)

Nuwun sewu bpk didit…
Sy tito dr bandung mau tanya, apa silsilah tsb di atas ada hubungannya dgn keluarga demang Ronodiwiryo di peniron pejagoan kebumen? krn eyg canggah ronodiwryo salah satu putranya bernama tamawidjojo leluhur bpk edi m nalapraya…

sunggu tragis kejadian di mataram terutama seorang raja besar mataram ki panembahan senopati yang agung begitu kejamnya sama menantu sendiri..meskipun sang menantu adalah seorang musuh tapi sang anak telah hamil…teganya di bunuh..yang jadi pertanyaan saya terus sekarang yang namanya tumbak baruklinting yang menyimpan siapa yaaaa….?

padahal menurut cerita panembahan senopati itu terkenal dengan kesaktianya dan dia adalah suami dari nyai roro kidul kenapa tidak langsung di ajajk duel satu lawan satu aja ya itu ki ageng mangir wonoboyo

tapi itu semua adalah cerita tinggalah cerita semua tinggal kenangan saja yang sekarang kita manusia hidup di jaman sekarang janganlah punya sipat seperti itu…dan itu semua akan menjadi pelajaran bagi kita semua okkkkkkk


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: