Keadaan Dunia Sebelum Beliau Dizahirkan

1. Dunia Diperintah oleh Bukan Orang Quraisy

A. Abu Hurairah RA berkata, Rasulullah SAW bersabda,

“Malam dan siang tidak berlalu (kiamat tidak akan datang) sehingga seorang hamba sahaya

menjadi pemimpin manusia yang dipanggil Jahjah.”

(At-Tarmizi)

Pada hari ini, orang Quraisy tidak lagi dijadikan pemimpin mereka oleh umat Islam,

termasuklah tidak langsung dijadikan pemimpin agama. Maksud hadits ini ialah di Tanah Arab sendiri.

Manusia juga sibuk menjadikan orang lain sebagai ketua dan pemimpin mereka. Ramai yang menjadi

pemimpin hari ini adalah datang dari golongan orang bawahan atau bukan dari golongan pentadbir

yang selayaknya separti:

1. Bukan dari anak-anak bangsawan kaum Quraisy.

2. Bukan juga dari kalangan orang-orang biasa kaum Quraisy.

3. Datang dari kalangan anak-anak hamba sahaya.

4. Datang dari golongan bawahan separti anak-anak buruh kasar, kuli dan sebagainya.

5. Datang dari golongan yang keturunannya tidak pernah menjadi pemerintah atau ketua.

6. Datang dari keturunan yang rendah akhlaknya dan rendah pemikirannya.

7. Datang dari keturunan orang-orang yang rendah agamanya dan rendah pula penghayatan

agamanya.

Berdasarkan sejarah, memang sejak beberapa lama dahulu pun memang telah ada golongan

hamba yang menjadi pemerintah umat Islam, begitu juga golongan yang berasal dari golongan

bawahan.

Selain itu, mereka juga memakai bermacam-macam gelaran untuk menunjukkan kebesaran

dan kemuliaan yang sedang dikecapinya. Jahjah di sini bermaksud gelaran yang mulia bagi mereka

itu. Sesiapa yang datang berjumpa dengan mereka, hendaklah memanggil atau menyapanya dengan

gelaran kebesaran itu. Jika tidak demikian, permintaan orang itu tidak akan dilayannya. Jika di

Malaysia sekarang ini, jika seseorang itu tidak mendapat pingat yang membawa gelaran di hadapan

namanya, menjadi suatu keganjilan pada mata masyarakat. Lihatlah para menterinya, semuanya

mempunyai pangkat yang dikurniakan oleh mana-mana sultan atau raja.

2. Keadaan Dunia Yang Huru-hara

A. Abu Said al-Khudri RA berkata, Rasulullah SAW bersabda,

“Dunia ini akan dipenuhi oleh kezaliman dan penyelewengan. Ketika itulah seorang lelaki dari

kaum kerabatku akan muncul dan memerintah dunia. Dia akan memenuhkan bumi ini dengan

keadilan dan kesaksamaan, (tempoh pemerintahannya) selama tujuh atau sembilan tahun.”

(Imam Ahmad)

Huru-hara yang dimaksudkan di sini bukanlah semata-mata peperangan. Huru-hara akibat

kerosakan akhlak adalah lebih teruk lagi, dan berpanjangan pula. Sebab itulah dikatakan huru-hara,

bukan peperangan. Semua ini berlaku akibat manusianya sudah tidak mengenal Tuhan, tidak sayang

kepada Tuhan, meninggalkan Tuhan, sangat haloba akan dunia yang sementara ini, mengejar dunia

sungguh-sungguh, berebut-rebutkan dunia ini, dan sangat takutkan mati terutama mati syahid. Ketahui

daripada itu, timbullah pelbagai masalah dalam diri dan masyarakat, seterusnya merebak ke seluruh

negara, dan akhirnya sampai ke seluruh dunia. Dan Allah SWT yang Maha Penyayang tidak akan

membiarkan hal ini berterusan. Ketika manusia sedang teruk hanyut itulah diturunkan orang-Nya

untuk memulihkan kemanusiaan yang telah hilang, dan mengembalikan semula manusia kepada

Tuhan.

Imam Mahdi adalah seorang pemimpin yang berjiwa tauhid kepada Allah SWT. Pemimpin

yang sebenar sepatutnya adalah pemimpin yang paling bertakwa kepada Allah SWT berbanding

dengan rakyatnya karena melalui seorang pemimpin yang bertakwa sajalah pertolongan Allah akan

diturunkan secara terus kepada pemimpin berkenaan, seluruh negara dan seluruh rakyat yang berada

di bawah pemerintahannya. Rakyat akan terasa benar betapa nikmatnya duduk bernaung di bawah

seorang pemimpin yang amat bertakwa.

Seorang pemimpin yang bertakwa juga akan menyebabkan seluruh rakyatnya berusaha

mempartingkatkan taraf takwa masing-masing kepada Allah. Ini mudah difahami karena mereka

sudah mendapat contoh yang benar-benar dapat diikuti secara realiti, bukan semata-mata cakapcakap,

kempen-kempen atau slogan-slogan saja. Perbandingan paling mudah ialah pada hari ini

para pemimpinnya (di mana-mana jua di seluruh dunia) sibuk mencari dan mengumpulkan harta

benda sebanyak-banyaknya, maka rakyat jelata juga kita lihat sibuk mencari dan mengumpul harta

benda sebanyak-banyaknya. Itulah yang berlaku pada hari ini dan dapat kita saksikan di mana-mana

pun dan pada bangsa mana pun.

Seorang pemimpin yang bertakwa akan dimampukan membawa keamanan dan kesejahteraan

kepada seluruh rakyatnya. Apabila sang pemimpinnya sendiri adalah orang yang paling baik

akhlaknya, maka rakyatnya juga akan berusaha menjadikan diri mereka sebagai orang-orang yang

bertakwa. Jika tidak pun mereka akan menjadi orang-orang yang soleh dari segi amalan dan

akhlaknya. Paling-paling kurang pun mereka akan menjadi orang-orang Islam yang baik-baik

akhlaknya dan tidak akan menimbulkan sebarang masalah kepada negara dan pemimpin yang

memerintah mereka. Masalah sosial yang sedang kronik melanda seluruh negara dan rantau juga akan

menjunam grafnya hingga ke taraf zero percent hanya dalam masa yang amat singkat.

Ini semua boleh berlaku dan akan berlaku dikarenakan pemimpinnya adalah orang yang

paling baik imannya, paling bertakwa kepada Allah dan paling baik akhlaknya. Maka pada ketika itu,

Allah akan campakkan ke dalam hati setiap rakyatnya rasa malu untuk melakukan maksiat, biar pun

hanya berseorang diri tanpa disaksikan oleh sesiapa pun. Semakin lama pemimpin yang bertakwa itu

memerintah, semakin tebal rasa malu mereka untuk melakukan maksiat itu, yang sebelumnya selalu

mereka buat tanpa sebarang rasa malu dan kesal, malah sesetengahnya amat bangga pula karena dapat

melakukannya.

Selain itu, mereka juga akan dihantui rasa bersalah yang amat sangat jika mereka melakukan

kesalahan atau maksiat atau penderhakaan. Pada hari ini, rakyat jelata melakukan kesalahan, dosa,

maksiat, penderhakaan dan sebagainya tanpa rasa bersalah. Ada yang berasakan mereka wajib

menentang pemerintah mereka secara terus terang, berterusan dan dengan cara yang sama zalim.

Kononnya mereka mau menegakkan keadilan, tetapi mereka menggunakan cara yang zalim untuk

menundukkan kezaliman. Maknanya kezaliman dihapuskan dengan cara yang zalim atau

menggunakan kezaliman untuk menundukkan kezaliman. Apakah itu tuntutan Islam? Siapa yang

pernah menggunakan cara itu pada zaman salaf dahulu? Mana ayat al-Qurannya atau haditsnya yang

mereka gunakan untuk menghalalkan kaedah itu?

Setiap kali mereka melakukan kesalahan, hati mereka akan merasakan amat bersalah dan

selalu dihantui oleh rasa bersalah itu. Semakin lama perbuatan salah dan dosa itu mereka biarkan

tanpa bertaubat, akan semakin besar dirasakan kesalahan itu pada hati mereka sehingga mengganggu

kerja-kerja harian mereka dan ketentaraman hati mereka. Akhirnya kesalahan yang satu itu akan

dirasakan separti gunung yang sentiasa berasa di atas kepala mereka yang boleh saja jatuh

menghempap kepala mereka. Itulah yang dimaksudkan oleh hadits yang menyebutkan demikian.

3. Banyak Perbalahan dan Gempa Bumi Dahsyat

A. Sabda Nabi SAW,

“Al-Mahdi akan muncul bersamaan dengan suasana dunia yang penuh dengan perbedaan

pendapat (mengenai pelbagai perkara, termasuk mengenai kemunculan Imam Mahdi itu sendiri,

haditsnya sahih atau tidak, benar-benar muncul atau tidak) dan digoncang dengan gempa bumi

yang sangat dahsyat.” (Imam Ahmad)

B. Sayidina Ali KMW berkata,

“Ujian yang menimpa ada empat jenis, ujian kegembiraan, ujian kesakitan, ujian harta benda,

kemudian seorang lelaki datang yang berasal dari ahli keluarga Nabi SAW, dan Allah akan

membaiki hubungan antara manusia melalui tangannya.”

C. Dari Ali bin Ali al-Hilali RA berkata,

Aku masuk ke tempat Nabi SAW masa baginda sedang sakit, sebelum baginda

wafat dan mendapati Fatimah RA duduk di sisi kepalanya, sedang menangis.

Rasulullah SAW membuka matanya dan bertanya, “Wahai Fatimah, kenapa engkau

menangis?” Jawab Fatimah, “Aku takutkan kehilanganmu.” Lantas baginda SAW

bersabda, “Tidakkah kamu tahu bahwa Allah yang Maha Besar dan Maha Pemurah melihat

ke bumi sekali dan memilih bapamu dan mengutusnya dengan membawa agama-Nya. Kemudian

Dia melihat sekali lagi ke bumi dan memilih suamimu dan mewahyukan kepadaku agar aku

mengahwinkannya denganmu. Wahai Fatimah, kita adalah Ahlulbait dan Allah memberikan

kepada kita tujuh kelebihan yang tidak pernah diberikan kepada sesiapa pun sebelum ini. Dia

mengutuskan aku dengan membawa kebenaran, di kalangan mereka adalah al-Mahdi untuk

umat ini. Apabila dunia ini dipenuhi oleh pembunuhan dan penzaliman, bencana bertambah,

jalan-jalan disekat, manusia menyerang satu sama lain, yang tua tidak menyayangi yang muda,

yang muda tidak menghormati yang tua, (maka pada ketika itulah) Allah yang Maha Besar lagi

Maha Pemurah, pada akhir zaman, akan mengantar kepada mereka seseorang yang akan

menguraikan segala kekusutan dan membuka hati-hati yang telah termateri dan memperbaharui

agama-Nya separti yang aku lakukan pada awalnya. Dan dia akan memenuhkan dunia ini

dengan keadilan separti sebelumnya yang dipenuhi dengan penindasan.”

(Abu Nuaim)

D. Sabda Nabi SAW,

“Aku membawakan berita gembira untuk kamu mengenai Al-Mahdi. Dia akan diutuskan

ketika manusia sedang sangat menderita dan banyak berlaku gempa bumi.”

E. Sabda Nabi SAW,

“Pada akhir zaman nanti, ada ujian-ujian berat daripada pemerintah kamu yang akan menimpa

umatku, yang ujian itu dahsyatnya tidak pernah kamu saksikan sebelumnya. Bumi yang luas ini

menjadi kecil pada mereka, dan bumi ini akan dipenuhi dengan penindasan dan kezaliman,

hinggakan orang-orang yang beriman tidak mempunyai seorang pun pembantu daripada

bahayanya. Maka Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Perkasa akan mengantar seorang

lelaki daripada ahli keluargaku yang akan memenuhkan dunia ini dengan keadilan dan

kesaksamaan, separti sebelumnya yang dipenuhi dengan penindasan dan kezaliman. Seluruh

penduduk langit dan bumi akan redha terhadapnya. Bumi ini tidak akan meinggalkan sedikit

pun tumbuh-tumbuhan melainkan akan dikeluarkannya. Langit juga tidak akan meninggalkan

sedikit pun hujannya melainkan diturunkannya selebat-lebatnya. Dan dia akan hidup di

kalangan mereka selama tujuh, lapan atau sembilan tahun, sehingga yang hidup amat berharap

orang-orang yang telah mati hidup semula untuk sama-sama menikmatinya. Allah yang Maha

Pemurah lagi Maha Perkasa akan menurunkan keberkatan kepada seluruh penduduk bumi pada

ketika itu.”

Ada beberapa peristiwa besar yang akan berlaku, sejurus sebelum Imam Mahdi muncul ke

dunia ini. Dan tanda-tanda itu sebenarnya merupakan tanda-tanda kemunculan Imam Mahdi ke

dunia. Dan berdasarkan laporan berita di semua media pada hari ini, kita dapati semua tanda yang

dimaksudkan oleh hadits itu sedang berlaku, satu demi satu, dan dari masa ke masa. Sehubungan

itu, bolehlah pula kita katakan bahwa zaman ini sebenarnya adalah zaman Era Mahdi. Sekarang ini,

kita hanya menantikan saat kemunculan manusia paling bertuah ini, di hadapan mata kita. Jika kita

sempat bertemu dengannya, maka kita sebenarnya adalah orang-orang yang sangat beruntung karena

dapat bertemu dan menjadi pengikut kepada Imam Mahdi.

Oleh itu, marilah kita sama-sama membanyakkan berdoa kepada Allah SWT agar

disegerakan-Nya kemunculan Imam Mahdi yang sangat dinanti-nantikan itu. Ingat, orang-orang Syiah

juga banyak berdoa semoga Imam Mahdi mereka segera muncul, walhal kita tahu bahwa Imam

Mahdi mereka itu sudah pasti tidak akan muncul selama-lamanya. Maka kita yang percaya dan yakin

bahwa Imam Mahdi kita akan muncul, hendaklah sungguh-sungguh berdoa kepada Allah SWT agar

Imam Mahdi itu segera muncul.

Daripada empat buah hadits dan sebuah asar di atas, disebutkan sebanyak tujuh belas

perkara yang akan berlaku, tidak lama sebelum Imam Mahdi muncul. Rasa-rasanya, sepanjang

pengetahuan penulis, semua tujuh belas perkara yang disebutkan itu sudahpun berlaku, di negara kita

dan di beberapa buah negara Islam lain. Karena itu, penulis bertambah yakin akan kebenaran isi

hadits-hadits ini, dan bertambah yakin pula bahwa Imam Mahdi itu akan benar-benar muncul.

4. Manusia Meninggalkan Tuhan

A. Kata Sayidina Ali KMW,

“Sungguh, seorang lelaki daripada keturunanku akan datang ketika hampir kiamat nanti (yang

pada ketika itu) hati orang yang beriman mati, separti matinya jasad mereka akibat bala,

kelaparan, pembunuhan, ujian yang berat, peperangan yang hebat, pupusnya sunnah, tersebarnya

bidaah, susahnya mencari rezeki yang halal dan tersebarnya harta-harta haram. Maka melalui

Al-Mahdi, Muhammad bin Abdullah, Allah akan menghidupkan semula sunnah yang telah

mati, dan dia diredhai karena keadilannya, manakala hati orang-orang yang beriman

merahmatinya. Orang-orang Arab dan Parsi akan bersatu melaluinya, lalu dia memerintah

selama beberapa tahun, lalu meninggal dunia.”

Ada dua sebab utama dan beberapa sebab sampingan yang menjadi punca manusia

meninggalkan Tuhan. Sebab pertama ialah karena pupusnya ulama hakiki, yang berjiwa tauhid, yang

berhati sufi, yang berakhlak nabi, yang berakidah salafus saleh. Apabila golongan ini pupus, manusia

akan mengikut orang-orang yang mengutamakan hawa nafsu dan dunia, karena golongan inilah yang

akan mula-mula menonjol setelah kepupusan golongan ulama hakiki. Akibatnya, manusia melupa dan

meninggalkan Tuhan, dan mengikut golongan yang sesat itu. Golongan ulama yang ada, sungguhpun

bilangannya cukup ramai, langsung tidak berupaya membawa hati manusia untuk mendekati Tuhan.

Memanglah mustahil mereka dapat membawa hati manusia mendekat kepada Tuhan, sebab hati

mereka sendiri pun amat jauh daripada Tuhan dan merasakan bertuhan. Allah SWT sendiri pun tidak

mau mendekati hati golongan ulama zahir ini, sebab hati mereka terlalu kotor, penuh penyakit dan

amat keras. Sebab itu pertolongan terus daripada Allah tidak turun kepada manusia, karena hatinya

tidak ada kait-mengait langsung dengan Allah.

Sebab kedua manusia meninggalkan Tuhan ialah karena golongan pemerintah yang ada gagal

menunjukkan jalan yang benar untuk manusia mengetahui, mengenali, mendekati, mencintai dan

merindui Tuhan. Mereka takut jika manusia mencintai Tuhan, rakyat akan meninggalkan pemerintah

dan meninggalkan dunia yang sia-sia. Jangkaan mereka ini amat silap, karena apabila seseorang itu

sudah mencintai Tuhan sepenuh hati, seluruh hidupnya akan ditumpukan kepada Allah semata-mata.

Masalah jenayah tidak lagi berlaku, masalah sosial juga tidak berlaku, masalah ekonomi tidak timbul,

pemerintah tidak pening kepala, pemerintah tidak sibuk-sibuk tak tentu hala, masyarakat jadi baik dan

seterusnya.

Apabila pemerintah sendiri gagal menunjukkan Tuhan kepada rakyatnya, maka mereka

terpaksa menanggung terlalu banyak kesusahan, kepayahan, kesibukan, kepeningan dan bermacammacam

ke…an lagi separti yang dapat kita lihat dan saksikan pada hari ini. Semuanya ini berpunca

daripada kegagalan pihak pemerintah membawa hati orang ramai kepada Tuhan mereka.

Separti yang disebutkan, apabila keadaan ini berlaku, Allah SWT akan menurunkan seorang

kekasih-Nya yang amat terpilih di kalangan umat ini untuk membetulkan hati-hati manusia yang telah

sangat rosak itu, sehingga akhirnya hati mereka menjadi satu kembali setelah sebelumnya sekian lama

retak seribu. Tidak ada orang lain yang dinyatakan berupaya membetulkan hati manusia seluruhnya

melainkan beliau seorang sajalah yang diberikan kemampuan. Orang lain, walau sehebat manapun

peribadinya, tetap tidak akan diberi keupayaan oleh Allah. Sebabnya, hati orang itu sendiri pun amat

jauh daripada Allah dan pada satu-satu zaman, hanya seorang saja yang Allah wakilkan untuk

mentadbir bumi ini seluruhnya. Hanya orang Allah saja yang akan Allah bantu dalam urusan

pemerintahannya. Yang bukan orang Allah, tidak sekali-kali akan diberikan bantuan oleh Allah.

5. Yang Haram Dihalalkan

A. Kata sahabat RA,

“Al-Mahdi tidak akan muncul sebelum berlakunya suatu masa di mana semua perkara yang

haram dianggap halal. Kemudian dia diserahi jawatan Khalifah, sedangkan ketika itu dia sedang

berada di rumah. Dan dia adalah sebaik-baik penduduk bumi (pada ketika itu).”

Sudah jelas berlaku, tepat separti yang disebutkan, yaitu satu lagi tanda akan muncul Imam

Mahdi ialah apabila yang haram dianggap halal. Apabila yang haram dianggap halal, maka yang halal

pula akan dianggap haram. Itu sudah menjadi suatu tabii kehidupan beragama. Setiap yang halal itu

jelas hukumnya, dan setiap yang haram juga jelas hukumnya. Tidak perlu takwil-takwil lagi. Hanya

yang syubhat saja yang perlu berhati-hati karena ditakuti menjadi haram atau sebenarnya

merupakan sesuatu yang haram.

Namun, rupa-rupanya perkara yang sudah tetap dan jelas hukumnya haram pun, pada akhir

zaman ini, dapat dihalalkan juga. Bagaimana perkara yang sebesar ini boleh bertukar hukumnya?

Tidakkah itu suatu perkara yang amat pelik dan melawan arus? Sungguhpun perkara ini amat besar

dan amat sukar berlaku, rupa-rupanya pada akhir zaman ini semuanya boleh berlaku. Perkara yang

sudah muktamad hukumnya, dapat dihalalkan juga. Dan separti yang kita ketahui sehingga kini, sudah

ada beberapa perkara yang sebelumnya dihukumkan haram karena hukum asalnya haram, sudah

dapat dihalalkan. Dan lebih ganjil lagi, perkara yang hukum asalnya halal dan muktamad halalnya, hari

ini sudah dapat diharamkan dan ditukar hukumnya kepada haram.

Sebenarnya, tanda-tanda ini apabila berlaku, menunjukkan sudah amat dekat dengan masa

keluarnya Imam Mahdi ke dunia ini. Dan tidak syak lagilah, bahwa inilah zamannya dan inilah

masanya untuk beliau menzahirkan dirinya ke tengah-tengah masyarakat Islam. Seterusnya beliau

akan memimpin seluruh manusia kepada jalan yang benar dan tepat mengikut sunnah Rasulullah

SAW.

Hujung asar ini menyebutkan bahwa Imam Mahdi adalah sebaik-baik manusia yang ada di

atas bumi ini pada ketika itu. Penyataan ini sekali gus menguatkan lagi maksud hadits Rasulullah SAW

yang menyebutkan demikian. Penyataan yang berulang-ulang ini menyatakan bahwa Imam Mahdi

tidak syak lagi adalah orang pilihan Allah SWT untuk kita yang hidup pada akhir zaman ini.

6. Pemerintahan Kuku Besi (Diktator)

A. Daripada Huzaifah RA katanya, telah bersabda Nabi SAW,

“Berlindunglah kamu semua daripada raja-raja yang bersifat kuku besi. Kenapa mereka

membunuh dan membuatkan orang-orang yang beriman merasa takut sedangkan mereka telah

mentaatinya? Dan para mukmin ini telah disakiti dengan lidah dan ditanggung saja oleh hati

mereka. Apabila Allah berkehendak mengembalikan semula Islam, Dia akan memusnahkan

setiap pemerintah yang zalim. Dia amat berkuasa melakukan apa saja dan mampu pula

mengubah sesuatu bangsa selepas kejatuhannya. Wahai Huzaifah, kalaulah tidak tinggal umur

dunia melainkan sehari saja, Allah pasti akan memanjangkan hari itu sehingga seorang lelaki

dari ahli keluargaku naik memerintah dan Malhamatul Uzma berlaku masa

pemerintahannya, dan agama Islam akan tersebar luas. Allah tidak pernah memungkiri janji-

Nya dan hisab-Nya amat cepat.”

Daripada hadits yang diriwayatkan oleh Huzaifah RA ini, beberapa perkara penting dapat kita

ambil pemgajaran dan penghayatan daripadanya, antaranya:

1. Berlindung daripada pemerintah yang bersifat kuku besi. Elakkan diri daripada tinggal di

kawasan yang paling dekat dengan tempat tinggal pemerintah. Ini karena ditakuti kita akan

terkena apa-apa kesusahan daripadanya. Jika dirasakan selamat, bolehlah tinggal di kawasan

mana pun.

2. Berlindung juga bermaksud jangan menghampiri mana-mana pemerintah dengan harapan

akan terselamat daripada gangguan dan kezalimannya.

3. Berlindung diri juga bermaksud jangan bersubahat dengan mana-mana pemerintah dalam

urusan pentadbiran yang dijalankannya. Kelak kita akan turut bersubahat dengan pemerintah

itu.

4. Berlindung diri juga bermaksud tidak peduli apa-apa yang dilakukannya, jika apa yang

dibuatnya itu zalim pada sisi agama. Biarlah dia dengan kezaliman yang dilakukannya, jangan

pula kita tumpang sama berlaku zalim dengan cara memburuk-burukkannya di khalayak

rakyat ramai, yang sebelum ini tidak tahu-menahu akan hal itu pernah dan telah dilakukan

oleh pemerintah mereka. Perbuatan sebegini adalah juga suatu perbuatan zalim yaitu berdosa

karena membuka rahsia seseorang di hadapan orang lain. Bolehkah sesuatu perbuatan zalim

itu dapat dibetulkan dengan cara berlaku zalim? Jika pemerintah berbuat zalim, dapat kita

terima karena sifatnya sebagai pemerintah memang terdedah kepada berbuat zalim. Kita pula

berbuat zalim sedangkan kita bukan pemerintah yang mudah berbuat zalim.

5. Antara kezaliman yang paling berat pada sisi Allah yang dilakukan oleh pemerintah diktator

ialah membunuh orang-orang yang beriman. Menyeksa orang-orang beriman juga adalah

dosa yang amat besar.

6. Sifat orang mukmin itu ialah mentaati perintah pemerintah mereka, selagi perintah itu tidak

sampai menyuruh mereka berlaku zalim atau maksiat atau menderhakai Tuhan atau

meninggalkan syariat yang fardhu. Jika perintah yang diberi itu berbentuk duniawi, maka

wajiblah ditaati sama ada dia suka atau tidak, berfaedah atau tidak. Semakin taat seseorang itu

kepada perintah pihak pemerintah, bermakna semakin kuatlah imannya kepada Allah. Sebab

sifat seorang mukmin itu adalah taatkan setiap perintah yang diterimanya dari tiga pihak yaitu

Allah, Rasulullah SAW dan Ulil Amri. Semuanya mesti dijalankan secara serentak.

7. Satu lagi sifat orang mukmin ialah mereka selalu disakiti hatinya dengan lidah oleh pihak

pemerintah, sedangkan mereka hanya menanggungnya jauh di dalam lubuk hati saja, tanpa

melawan. Mereka menganggap perlakuan pihak-pihak berkenaan adalah sebagai satu kifarah

terhadap dosa-dosa mereka dan jemaah mereka, atau sebagai penapis untuk menapis ahli-ahli

jemaahnya yang istiqamah dengan perjuangan, atau sebagai peninggi darjat mereka pada sisi

Tuhan, atau sebagai pembuktian sahih bahwa jemaah mereka adalah jemaah yang

mendukung kebenaran pada zaman itu. Jemaah yang tidak selalu diuji bermakna mereka

bukan jemaah yang mendukung kebenaran pada zaman itu.

8. Pemerintah yang zalim tidak boleh dijatuhkan oleh kita, walau apa pun caranya. Perbuatan

menjatuhkan pemerintah yang zalim adalah perbuatan zalim. Islam tidak boleh ditegakkan

dengan cara yang zalim, karena Islam itu bersih dan selamat. Islam hanya boleh ditegakkan

dengan cara yang bersih dan aman. Pemerintah yang zalim hanya boleh dijatuhkan oleh Allah

sendiri, karena Dia yang menaikkan seseorang sebagai pemerintah, dan Dia jugalah yang

lebih berhak menurunkan seseorang itu dari tampuk pemerintahan. Ingat, semakin zalim

seseorang itu memerintah dan semakin banyak kezaliman yang dilakukannya, semakin cepat

dia dijatuhkan oleh Allah. Oleh itu, biarkan sajalah Si Luncai terjun dengan labu-labunya,

jangan sampai kita pun sama-sama terjun setelah melihat Si Luncai itu terjun ke dalam air.

7. Amalan Agama Sangat Berkurangan

A. Dari Abu Hurairah RA dari Rasulullah SAW bersabda,

“Sesungguhnya kamu (wahai para sahabat, berada) pada masa orang yang (jika dia)

meninggalkan satu persepuluh dari apa yang diperintahkan-Nya, nescaya binasalah dia. Kemudian

akan datang suatu masa orang yang beramal satu persepuluh dari apa yang diperintahkan-Nya,

nescaya akan selamatlah dia.” (At-Tarmizi)

B. Sabda Nabi SAW,

“Sesiapa yang berpegang (teguh) dengan sunnahku ketika umatku sedang rosak, baginya seratus

pahala syahid.”

(Muslim)

Secara umumnya pada akhir zaman ini, hampir seluruh umat Islam sangat jauh daripada

pengamalan sebenar Islam, sehingga untuk mencari orang atau jemaah yang dapat menghidupkan

sepersepuluh daripada keseluruhan ajaran Islam ini pun amatlah susah. Kalau ada sesebuah jemaah

yang berjaya menegakkan ajaran Islam dalam jemaahnya sehingga sepersepuluh, maka jemaah itu

dikira sebagai jemaah tajdid untuk zamannya. Sudah pasti jemaah ini akan menerima tekanan yang

maha hebat dan dahsyat daripada banyak pihak separti pemerintah, ulama masa, jemaah lain yang

tidak berjaya, orang ramai, orang-orang kafir, para munafik dan orang-orang fasik.

Pernah dilaporkan bahwa umat Islam yang mengerjakan sembahyang tidak sampai pun

sepuluh peratus daripada keseluruhan jumlah mereka. Perangkaan ini amatlah menyedihkan karena

sembahyang itu adalah suatu fardhu yang tidak boleh tidak mesti dilaksanakan. Jika sembahyang yang

sebegitu penting pun, tidak sampai sepuluh peratus yang mengerjakannya, maka apa lagilah syariatsyariat

yang lain. Lebih-lebih ramai lagi yang tidak pernah membuatnya sepanjang hidup mereka.

Berdasarkan perangkaan ini saja kita sudah dapat melihat bahwa apa yang disabdakan

oleh Nabi SAW itu amatlah benar, tidak dapat disangkal lagi. Oleh karena amat berat untuk

melaksanakan Islam ketika umat Islam sendiri sedang amat rosak, maka Nabi SAW menjanjikan

bahwa sesiapa yang sanggup dan mampu melaksanakan sunnah baginda SAW pada masa itu, akan

diberi pahala sebanyak seratus kali syahid. Ini ada benarnya karena orang yang syahid itu hanya

menanggung kesusahan sekali dan sekejap saja sebelum dia syahid. Musuh yang perlu dihadapinya

pula hanya seorang atau dua orang saja. Selepas itu dia syahid. Maka dapatlah dia syahid dan pahala

syahid. Para mukmin akhir zaman terpaksa menanggung kesusahan dalam hidup berkali-kali dan

berpanjangan pula masa menanggungnya, yaitu hingga ke akhir hayat mereka. Dan mereka pula hidup

dikelilingi oleh jahiliyah yang amat tebal dan terlalu ramai.

8. Pemimpin Jahat Akan Binasa

A. Kata tabiin RH,

“Al-Mahdi tidak akan muncul sebelum para pembesar yang sombong binasa (semuanya).”

Ucapan tabiin ini menjelaskan lagi konsep bahwa pemerintah yang zalim tidak boleh

dijatuhkan oleh kita. Mereka hanya boleh dijatuhkan oleh Allah SWT saja. Oleh karena mereka

naik dengan izin Allah, maka jatuhnya juga adalah dengan izin-Nya jua. Apa kuasa yang ada pada kita

untuk menjatuhkan seseorang daripada kepemimpinan yang sedang dipegangnya? Tidakkah

semuanya itu adalah kerja Allah? Apa hak kita untuk mengambil alih kerja Tuhan? Siapa kita untuk

menentukan si anu sebagai pemimpin dan si anu perlu kita jatuhkan daripada tampuknya?

Imam Mahdi akan naik memerintah selepas semua diktator dijatuhkan oleh Allah daripada

pemerintahan mereka, sehingga apabila Imam Mahdi naik memerintah kelak, dunia ini sudah bersih

keseluruhannya daripada sistem Barat yang lapuk dek hujan itu berkat Imam Mahdi. Pemerintah

bertaraf diktator juga sudah dijatuhkan. Maka sistem Islam yang sebenarlah yang akan mengambil

alih, dengan kuasa pemerintahan akan berada di dalam genggaman Imam Mahdi yang sangat dinantinantikan

itu, Imam yang sangat soleh itu.

9. Runtuhnya Pemerintahan Bani Abbas

A. Kata tabiin RH,

“Keadilan dan kemakmuran akan sentiasa wujud selagi pemerintahan Bani Abbas tidak runtuh.

Kemudian (setelah runtuhnya pemerintahan Bani Abbas) dunia ini dipenuhi oleh bencana sehingga

al-Mahdi tampil memegang tampuk pemerintahan.”

Ucapan tabiin ini sebenarnya tidaklah bermaksud mau mengangkat keluarga Bani Abbasiah

yang sedang memerintah dunia Islam pada masa itu. Beliau tidak ada niat langsung mau memuji

pemerintahan Bani Abbas, atau mau mengambil sesuatu keuntungan daripada ucapannya itu, separti

yang banyak disalah tafsir oleh para sarjana dan pengkaji sejarah zaman moden ini.

Memang separti yang kita tahu, pemerintahan Bani Abbas tidaklah adil sangat, banyak

kelemahan dalam pemerintahan dan pentadbirannya dan pelbagai macam lagi. Tetapi keadilan dari

segi kebebasan mengamalkan tasawuf dan kesufian amatlah jelas. Hari ini, hal itu sangat disekat dan

amat ditakuti. Kemakmuran hidup dan keberkatan juga amat nyata pada zaman pemerintahan Bani

Abbas dahulu.

Apabila kerajaan Bani Abbas dijatuhkan oleh pasukan Hulago dari Mongol itu, bencana mula

menimpa dunia Islam. Selepas itu, kelemahan umat Islam semakin nyata, terutamanya dari segi

pentadbiran dan pemerintahan. Dari segi keilmuan dan penciptaan juga semakin tumpul, akibat

tumpulnya rohaniah mereka dengan Tuhan. Kuasa Islam semakin merosot, walaupun Kerajaan

Osmaniah mampu mempertahankannya seketika waktu. Kemuncak kekuasaan Kerajaan Osmaniah

hanya seketika yaitu sewaktu Sultan Muhammad II Al-Fateh bin Sultan Murad II memerintah, dan

sewaktu beliau berjaya menawan Kota Kostantinopel, lalu menukar namanya kepada Istanbul dan

dijadikan ibu kota pemerintahan Kerajaan Osmaniah.

Pada masa yang sama, Eropah Barat semakin menyerlah kuasanya, baru bangkit dari tidurnya

yang terlalu panjang, dan baru terbuka fikirannya daripada selimut mitos yang amat tebal dan

pengaruh gereja yang amat mencengkam. Apabila Eropah Barat terjaga, maka bermulalah bencana

dan fitnah terhadap Islam secara menyeluruh. Walaupun Kerajaan Osmaniah berjaya menawan

sebahagian besar Eropah Timur, negara-negara bangsa yang ditawannya itu sedikit demi sedikit

berjaya juga membebaskan dirinya, sehingga akhirnya semuanya bebas menjelang Perang Dunia

Pertama. Sungguhpun Turki tewas, Eropah Barat tetap juga bangun dan mengamuk ke serata dunia.

Dan pada masa yang sama, seluruh negara Islam sudah pun berada dalam cengkaman kuasakuasa

Barat yang sedang naik bintangnya itu. Antara kuasa besar Barat yang dimaksudkan itu ialah

Inggeris dan Sepanyol. Kedua-dua negara ini mempunyai jajahan takluk yang cukup luas. Selain

mereka, Jerman, Belanda dan Itali juga adalah dua buah lagi kuasa yang berjaya mencorakkan dunia.

Amerika Syarikat pula mengambil alih peranan semua kuasa Barat itu selepas Perang Dunia Kedua.

Sejak itu hinggalah kini, seluruh dunia tunduk dan mengikut apa saja dari Barat yang pada ketika ini

menjadi tuan bagi seluruh dunia.

Dan paling nyata, Islamlah yang menjadi mangsa paling teruk menerima bencana.

Berdasarkan rentetan sejarah ini, sangatlah benar ucapan tabiin itu tadi. Dan separti yang

dinyatakannya juga, selepas bencana yang ditanggung oleh umat Islam ini beberapa lama, maka Imam

Mahdi akan segera muncul lalu mengambil alih tampuk pemerintahan dunia, menggantikan seluruh

kuasa Barat dan sistem-sistemnya sekali. Ketika itu, yang zahir dan menonjol adalah Islam, separti

pada hari ini yang menonjol adalah Barat dan sistem Barat.

10. Terlalu Ramai Pembohong

A. Dari Abu Hurairah RA berkata, Rasulullah SAW bersabda,

“Hari kiamat tidak akan datang sehingga muncul para pendusta yaitu dajjal-dajjal, hampirhampir

seramai tiga puluh orang, setiap mereka mengaku bahwa dia adalah utusan Allah.”

(At-Tarimzi)

B. Dari Sauban RA berkata, Rasulullah SAW bersabda,

“Hari kiamat tidak akan datang sehingga kabilah-kabilah dari umatku mengikut orang-orang

musyrik dan sehingga mereka menyembah berhala dan akan ada di kalangan umatku tiga puluh

pembohong. Setiap mereka mendakwa bahwa dirinya adalah nabi, dan aku adalah akhir para

nabi, tidak ada nabi lagi sesudahku.” (At-Tarmizi)

Angka tiga puluh separti yang disebutkan itu adalah orang-orang yang besar namanya, besar

pengaruhnya dan besar pula ancamannya terhadap umat Islam. Yang lain-lain itu kecil pengaruhnya

dan kurang terkenal namanya. Sebab itu sepanjang sejarah umat Islam, telah berlalu lebih dari tiga

puluh nama orang yang mengaku dirinya sebagai nabi. Mereka inilah dajjal-dajjal kecil, yaitu utusanutusan

dajjal sebelum Dajjal yang sebenar memunculkan dirinya.

Umat Islam juga akan mengikut orang-orang Barat (musyrik) baik dari segi sistemnya,

politiknya, budaya, bahasa, pemikirannya, malah agamanya. Barat yang dimaksudkan ialah orangorang

Kristian karena orang Kristian lebih dominan daripada orang Yahudi dari segi kekuatan dan

bilangannya. Itulah maksud yang disebutkan sebagai menyembah berhala, karena orang-orang

Kristian menyembah salib mereka. Orang Yahudi tidak menyembah sesuatu, walaupun hanukkah

diletakkan di dalam kuil mereka. Orang Yahudi masa sembahyang, menghantukkan kepada ke

dinding pagar Masjidil Aqsa saja, sebagai tanda sujud.

Dalam keadaan demikianlah, Imam Mahdi akan muncul sebagai pembela Islam. Beliau akan

menghapuskan semua bentuk bidaah dan khurafat, termasuk khurafat-khurafat moden yaitu sistemsistem

Barat yang sedang umat Islam amalkan dalam kehidupan mereka. Maka jadilah mereka sebagai

umat yang satu dan bersatu; bersatu dalam semua segi. Imam Mahdilah pemimpin sejati mereka,

selain daripada Syuaib bin Saleh at-Tamimi.

11. Ingkarkan Allah

A. Dari Matar Al-Warrak berkata,

“Al-Mahdi tidak akan muncul sehinggalah orang-orang kafir ingkarkan Allah secara terbuka.”

Ucapan daripada Matar al-Warrak ini menjelaskan lagi perkara yang disebutkan di atas tadi.

Hari ini manusia sudah begitu berani menyatakan bahwa mereka tidak percaya kepada Tuhan.

Komunis berkata bahwa Tuhan itu ibarat candu, mesti dihapuskan dari dalam hati manusia.

Naturalist mendakwa alam ini terjadi sendiri, tidak ada kuasa lain di sebalik kejadian alam ini. Saintis

menyatakan alam ini berlaku secara evolusi dan berperingkat-peringkat, sambil menafikan wujudnya

alam ghaib.

Semua pihak di atas menafikan adanya Tuhan secara terbuka. Selain mereka, umat Islam juga

melakukan dosa dan maksiat secara terbuka, tanpa malu dan takutkan Allah lagi. Itu juga adalah

maksud ingkarkan Allah secara terbuka, yaitu seolah-olah tidak merasakan bertuhan di dalam hati

kecilnya. Kadang-kadang mereka menentang hukum Allah secara terbuka melalui kenyataankenyataan

yang jelas difahami maksud tentangannya.

Maksud kafir itu, selain dari orang-orang yang bukan beragama Islam, adalah juga orangorang

Islam yang melakukan dosa, atau disebut orang Islam yang kufur. Maka apabila ini berlaku,

itulah tanda bahwa Imam Mahdi akan segera muncul untuk membersihkan manusia daripada

balutan dosa yang cukup tebal membelit hati mereka. Yakinlah kita bahwa hal ini akan segera

berlaku, tidak lama lagi.

12. Bangsa Eropah Menguasai Seluruh Dunia

A. Dari Mustaurid Al-Qurasyi RA berkata, aku mendengar Rasulullah SAW bersabda,

“Kiamat akan tiba (setelah) bangsa Rom membentuk sebahagian besar dari umat.” Amru

bertanya kepadanya, “Benarkah ucapanmu itu?” Jawabnya, “Aku mengucapkan apa

yang aku dengar daripada Rasulullah SAW,” dan lagi sabdanya, “Kalau kamu

menyebutkan demikian, sungguh mereka telah memiliki empat keadaan. Pertama, mereka

mempunyai kesabaran dalam menempuh cobaan. Kedua, segera membaiki diri untuk pulih selepas

kesusahan. Ketiga, menyerang balas selepas peperangan pertama. Dan keempat, mereka bersikap

baik terhadap janda-janda, anak-anak yatim, dan yang lemah. Dan yang kelimanya ialah mereka

bersikap baik dan mendiamkan diri saja terhadap penindasan oleh raja-raja.”

Hadits ini menjelaskan ciri-ciri bangsa Eropah sehingga mereka berjaya menegakkan tamadun

mereka sendiri dan seterusnya berjaya menakluk seluruh dunia. Hadits ini juga menjelaskan bahwa

bangsa Eropah akan bangun menguasai dunia, yaitu setelah umat Islam dan kekuasaan mereka

semakin lemah. Maka yang sebenarnya berlaku, bukan karena orang-orang Barat itu kuat, tetapi

sebetulnya umat Islam sendiri yang lemah. Maka antara dua keadaan, Islam kalah karena mereka

terlalu lemah, sedangkan lawannya Kristian juga sebenarnya lemah.

Umat Islam kalah dan terhina karena mereka meninggalkan Tuhan sehingga akhirnya Tuhan

membiarkan mereka dikalahkan oleh pihak musuh. Ramai yang beranggapan bahwa Barat itu kuat,

sedangkan sebenarnya Barat itu sendiri amatlah lemahnya. Umat Islam terbiar karena Allah tidak

menurunkan bantuan-Nya kepada mereka, sebab mereka membiarkan Allah. Bagaimana Allah akan

membantu mereka sedangkan mereka sendiri tidak mau menghampirkan diri kepada Allah dan tidak

pun meminta bantuan-Nya melalui orang-Nya?

Hari ini umat Islam yang pernah menjadi tuan suatu masa dahulu, terpaksa mengemis nasib

pada bangsa Yahudi dan penganut Kristian untuk mendapatkan makanan dan bantuan. Umat Islam

kalah dan hancur lebur pada hari ini, dikerjakan oleh musuh-musuh Islam itu. Tidak cukup dengan

menerima sistem Barat sebagai sistem umat Islam, seluruh masjid dan umat Islam sendiri pun hendak

di-Kristiankan sama. Dan pada tahap ini, kejayaan Kristian dan Yahudi dengan kekalahan umat Islam

sempurnalah sudah. Hakikat ini tidak boleh kita nafikan lagi.

Kita kini sudah 700 tahun menerima kekalahan, sama lamanya dengan tempoh kemenangan

Islam yaitu 700 tahun yang pertama. Kemenangan kita ke atas seluruh dunia sudah disebutkan oleh

Rasulullah SAW dan benar-benar terjadi. Kekalahan kita kepada Kristian dan Yahudi juga sudah

benar-benar terjadi separti yang disebutkan oleh baginda SAW. Maka abad ini adalah abad penentu,

sama ada kita akan bangkit semula atau akan terus kalah. Jika kita berjaya, kita akan bangkit semula

menjadi penguasa di bumi dan tuan yang memegang tampuk pemerintahan, ekonomi, pendidikan,

perhubungan dan sebagainya.

Cukuplah apa yang telah dilakukan oleh orang-orang Yahudi dan Kristian itu terhadap kita

umat Islam selama ini, dan cukuplah tempoh untuk mereka memegang tampuk pemerintahan dunia

ini. Walau hanya beberapa tahun mereka memerintah dunia ini, sudah terlalu banyak kerosakan yang

telah mereka lakukan, dan banyak pihak yang terlalu menderita akibat perbuatan mereka yang

bermaharajalela itu. Maka kini giliran mereka pulalah yang menerima balasan terhadap kekejaman dan

penindasan yang telah mereka lakukan, suatu balasan daripada Tuhan sendiri. Sekarang pun, mereka

secara beransur-ansur sedang menerima pembalasan yang setimpal terhadap perbuatan jahat mereka

itu.

Ingatlah bahwa Allah SWT telah berfirman di dalam al-Quran:

Mereka (orang-orang kafir) berhasrat untuk memadamkan cahaya Allah dengan mulutmulut

mereka, sedangkan Allah pula akan menyempurnakan cahaya (agama)-Nya

sekalipun amat dibenci oleh orang-orang kafir itu.

(An-Nahl : 125)

Dendam orang-orang Yahudi dan Kristian itu sudah dinyatakan juga oleh Allah di dalam al-

Quran dengan firman-Nya:

Dan tidak sekali-kali redha kepadamu oleh Yahudi dan Nasrani sehinggalah kamu

mengikut cara agama mereka.

(Al-Baqarah : 119)

Sesuai dengan dua buah firman Allah itu, yakinlah kita bahwa apa yang baginda SAW

sebutkan sudah benar-benar berlaku. Yahudi dan Kristian sudah berjaya mengatasi kita,

menundukkan kita dan memaksa kita mengikut cara mereka dalam segenap urusan kehidupan kita.

Kita sehingga kini masih tidak mampu membebaskan diri kita, keluarga kita, masyarakat kita, negara

kita dan seluruh dunia Islam daripada cengkaman Barat yang kukuh itu. Kita kian lemas dalam dunia

kita sendiri, dibiarkan lemas oleh Allah SWT (karena kita membiarkan Allah dan orang-orang-Nya)

dan dibiarkan juga lemas oleh musuh zahir kita itu. Dan sehingga ke hari ini, masih tidakkah lagi kita

terfikir untuk membela diri? Masih maukah kita terus-menerus menjadi pengikut setia dan

penyambung kepada sistem Yahudi dan Kristian yang tidak pernah mau tunduk kepada Allah itu?

Ingatlah, kita amat memerlukan seseorang yang cukup gagah jiwanya, tinggi takwanya, kuat

rohaninya untuk meruntuhkan tembok dan dinding tebal sistem Yahudi dan Kristian itu. Orang

itulah yang akan menebus kembali kekalahan umat Islam dahulu, membina kembali tamadun Islam

yang tinggal kenangan dan membina semula identiti kita yang telah hilang lenyap ditelan oleh identiti

Barat. Orang itulah yang akan menghidupkan semula semangat jihad yang telah lama ditembak mati

oleh Barat itu, menyebabkan umat Islam kembali bangun menyerahkan jiwa raganya demi menebus

iman, takwa, maruah dan tamadun yang telah lama terkubur itu.

13. Dunia Dipenuhi Dengan Penindasan

A. Sayidina Ali bin Abi talib KMW berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda,

“Jika cuma tinggal sehari saja sebelum kiamat tiba, nescaya Allah pasti akan mengutuskan

seorang lelaki dari kaum keluargaku yang akan memenuhkan dunia ini dengan keadilan dan

kesaksamaan, separti sebelumnya bumi ini dipenuhi dengan penindasan.”

Sudah menjadi kelaziman umat manusia sejak anak-anak Nabi Adam AS lagi, terutamanya

pada hari ini, apabila merasakan dirinya kuat dia akan menindas pihak yang dirasakan lemah. Pada

hari ini keadaan itu amatlah ketara walau di mana sekali pun kita berada. Orang-orang yang diberi

kuasa akan menindas rakyat jelata dan orang-orang jahat akan menguasai orang ramai. Orang kaya

selalu menindas orang-orang yang kurang berada dengan pelbagai cara dan bentuk, daripada yang

sekasar-kasarnya hinggalah kepada yang selembut-lembutnya. Yang miskin sesama miskin juga saling

tindas-menindas. Yang kaya dengan yang kaya juga turut menindas antara sesama mereka. Pendeknya,

tindas-menindas sentiasa berlaku di mana-mana saja, tidak kira siapa dan bagaimana.

Yang ada ilmu agama juga menindas sesama umat Islam. Yang pandai, cerdik dan pintar akan

menindas yang bodoh dan tidak berilmu. Yang sesama pintar pun saling telan-menelan. Yang bodoh

dengan yang bodoh juga selalu berlaku tipu-menipu dan makan-memakan antara sesama mereka.

Sesiapa yang terpilih mendapat kuasa pemerintahan di sesebuah negara, pasti lambat laun akan

berlaku zalim juga, dan pasti akan menindas pihak-pihak yang menentangnya, biar apa pun matlamat

perjuangannya atau fahaman politiknya. Yang kuat dengan yang kuat juga saling berbenturan, apatah

lagilah antara yang kuat dengan yang lemah.

Dalam keadaan yang sering berlaku tindas-menindas inilah Allah SWT akan mengutuskan

Imam Mahdi, dari kalangan Ahlulbait untuk membetulkan kemanusiaan yang telah terlalu rosak itu.

Tugas Imam Mahdi ini amatlah besar untuk dipikulnya, tetapi beliau sentiasa mendapat pertolongan

daripada Allah dalam setiap urusannya, sehingga perkara yang besar pun dapat diselesaikannya

dengan amat mudah pula.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: