Syarat-syarat Wajib Sebelum Beliau Muncul 3

31. Pemimpin Afrika Itu Berkaki Pincang

A. Kata tabiin RH,

“Tanda-tanda keluarnya al-Mahdi ialah keluarnya panji-panji dari Barat (Afrika), yang mana

di tengah-tengah panji-panji itu terdapat seorang lelaki Kindah yang kakinya pincang.”

Jelasnya lelaki Kindah yang dimaksudkan dalam ucapan ini bukanlah orang yang sama yang

diperkatakan oleh asar sebelum ini. Oleh itu, ucapan ini dengan ucapan yang sebelumnya sebenarnya

tidak mempunyai sebarang kaitan dan tidak mendukung maksud yang sama. Hal ini perlu

diperhatikan benar-benar agar kita tidak tersalah faham akan maksud sebenar kedua-dua ucapan ini.

Dan untuk lebih memahaminya lihatlah uraian yang diberikan di bawah ini baik-baik dan perhatikan

perbedaan yang dimaksudkan itu.

Lelaki Kindah yang dimaksudkan adalah pemimpin yang datang dari suatu kawasan di utara

Arab iaitu yang berasal dari Eropah. Barat yang dimaksudkan adalah Amerika Syarikat karena negara

tersebut terletak di barat Afrika dan bukannya di Afrika Barat seperti yang sedia dimaklumi oleh

ramai orang sebelum ini. Apabila Amerika Syarikat berkuasa di seluruh dunia, maka itulah tanda

sangat hampir kemunculan Imam Mahdi.

Menurut sejarah, Amerika Syarikat mula naik bintangnya selepas Perang Dunia Kedua, 1946

karena mereka berjaya menjatuh dan meletupkan bom atom di Hiroshima dan Nagasaki di Jepun,

yang menjadi sebab segera Jepun dan negara-negara sekutunya meletak senjata. Mulai dari saat itulah,

nama Amerika Syarikat segera menjadi masyhur dan seluruh dunia tertumpu ke negara itu dalam

hampir semua urusan dunia. Hal ini berlaku hinggalah ke hari ini.

Kini, setelah lebih setengah abad Amerika Syarikat berleluasa di seluruh dunia, telah banyak

kepincangan yang dilakukannya, dan banyak pula kepincangan dalaman di negara berkenaan. Bukan

saja rakyatnya pincang sosial mereka, malah pemimpin-pemimpin mereka dan sistem Barat yang

diterajunya pun turut pincang. Itulah kepincangan yang dimaksudkan oleh ungkapan tabiin itu.

Pincang di sini bukanlah kaki zahirnya, tetapi kaki batinnya juga. Maka zahir dan batinnya adalah

pincang, sedangkan dalam keadaan pincang itulah mereka mengaku dirinya sebagai polis dunia. Maka

jadilah mereka sebagai polis yang pincang zahir dan batin.

32. Tanda-tanda Munculnya Imam Mahdi

A. Kata tabiin RH,

“Tanda-tanda munculnya al-Mahdi adalah pupusnya kepemimpinan Bani Abbas, para pemegang

bendera menambatkan kuda-kuda pada pohon zaitun, runtuhnya pemerintahan Bani Jaafar dan

Bani Abbas, as-Sufyani duduk di atas mimbar Damsyik dan pasukan Barbar menyerang pusat

kota di Syam.”

B. Al-Walid bin Muslim RH berkata,

“Al-Mahdi tidak akan muncul sehinggalah As-Sufyani berkuasa.”

Ucapan ini menjelaskan lagi tanda-tanda bahwa Imam Mahdi akan muncul ke dunia ini.

Antara tanda yang disebutkan ialah terhapusnya sistem pemerintahan secara berkhalifah dari dunia

Islam. Bani Abbas yang dimaksudkan adalah sistem berkhalifah yang telah digunakan oleh negara

Islam sejak dari zaman Khalifah Abu Bakar RA sehinggalah kepada pemerintah terakhir dari Daulat

Osmaniyah di Turki pada tahun 1924 dahulu. Kepupusan sistem pemerintahan ini sebenarnya adalah

tanda bahwa Imam Mahdi akan segera muncul.

Tanda lain yang disebutkan adalah berlalunya masa keamanan bagi umat Islam daripada

peperangan. Ini berlaku karena semangat jihad telah mati dari dalam diri umat Islam sehingga mereka

enggan lagi berperang melawan musuh. Tanda lain ialah Amerika Syarikat menguasai seluruh dunia,

baik timur mahupun barat dan pasukan tentara yang ganas menyerang umat Islam. Ini berlaku di

Eropah Timur seperti di negari-negeri bekas jajahan Yugoslavia, yang dimulai oleh pengganas Serb.

Itulah pasukan Barbar yang dimaksudkan.

33. Dua Tanda Besar Sebelum Imam Mahdi Muncul

A. Kata Muhammad bin Ali al-Hanafiah RH,

“Bagi al-Mahdi ada dua tanda (yang bakal berlaku) yang mana kedua-dua tanda ini belum

pernah berlaku kepada sesiapa pun sejak Allah menciptakan langit dan bumi. Dua perkara itu

ialah bulan yang memancarkan cahaya merah pada awal bulan Ramadan dan matahari (pula)

memancarkan cahaya merah pada pertengahan bulan Ramadan (bulan yang sama).”

Ucapan ini menambah dua tanda lagi bagi menunjukkan bahwa Imam Mahdi akan segera

muncul ke dunia ini iaitu bulan yang memancarkan cahaya merah (gerhana bulan) pada awal bulan

Ramadan dan matahari pula akan memancarkan cahaya merah (gerhana matahari) pada pertengahan

bulan Ramadan iaitu dalam bulan yang sama. Sama ada tanda-tanda ini akan benar-benar berlaku atau

tidak, tidaklah penting sangat, sebab yang lebih pentingnya bagi sekalian umat Islam adalah

kemunculan peribadi yang bergelar Imam Mahdi itu sendiri. Itulah yang paling penting bagi kita

semua daripada sekalian yang lain. Namun, apa yang diucapkan oleh Imam Muhammad bin Ali Al-

Hanafiah RA ini insya-Allah akan berlaku juga pada suatu hari nanti.

34. Berlaku Dua Kali Gerhana Bulan

A. Kata tabiin RH,

“Sebelum al-Mahdi muncul, akan terjadi gerhana bulan sebanyak dua kali dalam bulan

Ramadan.”

Imam Mahdi akan muncul setelah terjadi gerhana bulan yang dikatakan akan berlaku

sebanyak dua kali pada bulan Ramadan yang mulia. Hal ini amatlah pelik, karena fenomena seperti ini

memang jarang sekali berlaku dan merupakan suatu kejadian yang tidak pernah dijangkakan oleh

sesiapa pun sebelum berlakunya.

Apabila kejadian ini benar-benar berlaku, dua keadaan yang jauh bertentangan akan berlaku.

Yang pertama ialah akan gemparlah seluruh dunia karena dengan berlakunya peristiwa ini, Imam

Mahdi sudah benar-benar akan muncul dan memerintah seluruh dunia ini. Yang kedua ialah kejadian

ini tidak diketahui oleh ramai orang melainkan sedikit saja yang mengetahuinya. Yang mendengar

berita itu pula tidak percaya kepada perkhabaran yang penyaksi itu sampaikan. Maka apabila Imam

Mahdi benar-benar muncul, barulah mereka terkejut besar.

35. Lagi Tanda-tanda Khusus Kemunculannya

A. Kata tabiin RH,

“Al-Mahdi akan muncul dari Makkah pada waktu Isyak dengan membawa Panji-panji

Rasulullah SAW. Baju besi dan pedangnya mempunyai tanda-tanda khusus, berkilauan dan

bercahaya. Jika mengerjakan sembahyang Isyak, dia lantas berkhutbah dengan khutbah yang

panjang, mengajak manusia seluruhnya taat kepada Allah dan rasul-Nya. Bumi Hijaz akan

diserahkan kepadanya, (tentara) Pemuda Bani Hasyim yang berada di laut mendarat, Panji-panji

Hitam dikirimkan kepadanya dari Kufah dan askar-askarnya akan bertebaran ke seluruh

penjuru alam.”

Selepas dibaiat oleh orang ramai dan para pembantu kanannya, Imam Mahdi akan masuk

semula ke dalam rumahnya dan keluar semula untuk menunaikan sembahyang Isyak secara berjemaah

dengan orang ramai di Masjidil Haram. Selepas menunaikan sembahyang Isyak itu, Imam Mahdi akan

berkhutbah dan khutbahnya ini membawa bersama-sama penghidup roh bagi sekalian umat Islam

yang telah lama mati. Juga membawa keberkatan yang telah lama hilang dari dalam hidup manusia.

Seterusnya semua askarnya yang berada di tempat-tempat yang jauh akan segera mendatanginya di

Masjidil Haram lalu tinggal bersama-sama dengannya selama beberapa waktu sebelum mereka

meneruskan perjalanan ke Baitulmaqdis.

36. Tanda-tanda Lain

A. Kata tabiin RH,

“Al-Mahdi tidak akan muncul sebelum kamu semua menyaksikan siang menjadi gelap-gelita.”

B. Kata tabiin RH,

“Sebelum munculnya al-Mahdi, di ufuk sebelah (negara) Timur akan kelihatan bintang berekor

(yang besar) yang memancarkan cahaya.”

Satu lagi tanda besar kemunculan Imam Mahdi ialah akan terjadinya keadaan gelap gelita

pada waktu siang dan malam. Siang yang terang benderang akan diselaputi oleh kegelapan sama ada

oleh jerebu, asap atau awan yang turun terlalu rendah dan seterusnya menutup pandangan manusia

dan menghalang cahaya matahari daripada memancar terus ke permukaan bumi. Pada masa itu hanya

tenaga elektrik saja yang dapat menerangkan hari yang gelap gelita itu dan manusia dapat

meneruskan kegiatan harian mereka dengan berbantukan cahaya berkenaan.

Satu lagi tanda besar kemunculan Imam Mahdi adalah munculnya bintang berekor atau

komet yang besar melintasi ruang angkasa bumi yang kebetulan masa lalunya itu di sebelah Timur

bumi iaitu tidak jauh dari kawasan tempat tinggalnya Pemuda Bani Tamim. Masa berlakunya tidak

dinyatakan dengan tepat. Boleh jadi peristiwa itu berlaku sepuluh tahun sebelum Imam Mahdi

muncul dan boleh pula berlaku berpuluh-puluh tahun sebelum Imam Mahdi muncul. Hal ini amat

mustahak difahami karena menurut pandangan orang-orang terdahulu, jarak masa sepuluh tahun atau

lebih yang akan berlaku pada akhir zaman akan dianggap sebagai tempoh yang amat dekat, bukannya

suatu jarak masa yang jauh atau lama. Tempoh yang lama bagi kita dikatakan sebagai tempoh yang

dekat saja pada perkiraan mereka itu.

Kenapa terlalu banyak tanda sebelum Imam Mahdi muncul? Sebenarnya itulah sesuatu yang

menunjukkan bahwa Imam Mahdi itu adalah seorang yang sangat istimewa pada sisi Allah SWT,

merupakan orang besar-Nya di bumi ini, merupakan wakil mutlak-Nya untuk mentadbir dunia ini dan

sangat dikasihi oleh-Nya. Lihatlah semasa Nabi SAW diputerakan ke dunia ini, beberapa peristiwa

aneh berlaku. Maka hal yang demikian tidaklah mustahil berlaku pula kepada diri Imam Mahdi.

Memang seperti sudah menjadi Sunnatullah terhadap alam ini, setiap kali Allah hendak utusi seorang

besar-Nya ke dunia ini, pasti akan disertakan dengan beberapa tanda yang dapat dilihat dan diketahui

dengan jelas oleh orang-orang yang hidup sezaman dengannya.

Oleh itu, jika kita telah melihat tanda-tanda yang menunjukkan seorang besar Allah akan

diutuskan tidak lama lagi, maka insya-Allah kita akan dapat melihat dan menemui orang besar

berkenaan. Hanya kita mahu percaya atau tidak mahu percaya akan kemunculan orang besar

berkenaan. Atau kita mahu mengikutnya dengan sepenuh hati atau kita akan menolaknya dengan

sungguh-sungguh. Jika kita menerimanya, maka kita akan mendapat keamanan daripada-Nya dan jika

menolak, maka kita akan menanggung kerugian yang amat besar.

Tidak perlulah rasanya dinyatakan apakah peristiwa aneh yang berlaku semasa Rasulullah

SAW diputerakan ke dunia ini. Terlalu banyak buku sirah yang menceritakannya, dengan bahasa yang

indah-indah dan penuh bererti. Kita juga sudah mempelajarinya sejak bangku sekolah rendah lagi

hinggalah ke peringkat yang setinggi-tingginya. Juga dari buku yang seringkas-ringkasnya sehinggalah

kepada yang setebal-tebalnya.

37. Tentara yang Ditelan Bumi

A. Ummu Salamah RA menceritakan bahwa Rasulullah SAW bersabda:

“Selepas kemangkatan seorang amir, akan berlaku pertelingkahan di kalangan penduduk. Ketika

itu seorang penduduk Madinah akan melarikan diri dan pergi ke Makkah. Ketika di Makkah,

beberapa orang penduduk akan menghampirinya antara Hajarul Aswad dengan Maqam Ibrahim,

dan mendesak menerima baiat mereka kepadanya.

Sejurus selepas itu, satu angkatan yang besar akan datang dari Syam untuk menyerangnya tetapi

ketika mereka sampai di al-Baidak, yang di antara Makkah dan Madinah, mereka akan

ditelan ke dalam bumi.

Melihatkan peristiwa ini, puak Abdal dari Syam dan sekumpulan Asoib dari Iraq akan

mendatanginya dan berbaiat kepadanya. Kemudian seorang lelaki dari suku Quraisy, yang bapa

saudaranya dari Bani Kalb menghantar satu pasukan tentara untuk menyerang al-Mahdi, dan

cuba menguasainya, dengan izin dari Allah. Tentara ini adalah dari Bani Kalb. Malangnya dia

tidak menerima apa-apa perkongsian dengan Kalb. Orang ini (Imam Mahdi) akan memulakan

peperangan selepas pertempuran itu. Dia akan memimpin orang ramai berdasarkan Sunnah dan

semasa pemerintahannya, Islam akan tersebar ke seluruh dunia. Dia memerintah selama tujuh

tahun. Al-Mahdi akan meninggal dunia dan jenazahnya akan disembahyangkan oleh seluruh

umat Islam di serata dunia.” (Abu Daud)

Lazim pula berlaku pada hari ini, apabila seseorang pemimpin meninggal dunia maka

penggantinya akan berebut-rebut mendapatkan jawatan yang ditinggalkan itu. Yang berbeda hanyalah

dari segi cara mereka berebut untuk mendapatkannya saja. Pada suatu masa dahulu, mungkin

berlaku pertempuran kecil antara penyokong kedua-dua pihak yang menuntut. Pada hari ini,

perebutan itu tidak ketara secara zahirnya tetapi lebih kepada secara perang saraf dan pengaruh di

kalangan anggota parti. Dan inilah yang berlaku kepada seorang pemimpin yang disebutkan

meninggal dunia oleh hadits.

Maksudnya mungkin benar-benar pemimpin yang dikatakan itu meninggal dunia, yakni mati

lalu ditanam orang di dalam kubur. Dan boleh juga bermaksud meletak jawatan atau dijatuhkan oleh

orang dari jawatannya itu. Dalam keadaan huru-hara itu beberapa orang melarikan diri dari Madinah

ke Makkah, yang di antaranya adalah bakal Imam Mahdi. Semasa sampai di Makkah, dia segera

dikenali oleh beberapa orang yang sememangnya sedang mencari ke sana ke mari. Mereka

mendesaknya agar menerima baiat mereka kepadanya.

Selain dari kumpulan yang dikatakan itu, datang pula beberapa pasukan lain yang entah dari

mana keluarnya menuju Imam Mahdi lalu membaiatnya sama. Mereka adalah golongan Wali Abdal,

Wali Nujabak dan Asoib. Tidak lama selepas berlakunya baiat yang pertama itu, terdengar berita

bahwa sepasukan tentara yang besar dan kuat sedang dalam perjalanan menuju ke Makkah, setelah

memusnahkan kota Madinah sehingga hancur lebur. Kedatangan pasukan ini amat menakutkan

seluruh penduduk Makkah yang ada lalu lari mencari Imam Mahdi untuk mendapatkan perlindungan.

Tetapi kemudian terdengar pula berita yang mengatakan bahwa pasukan tentara itu sudah ditelan

oleh bumi di suatu tempat yang tidak berapa jauh dari Makkah.

Tenggelamnya pasukan ini membawa dua makna besar yang cukup bererti bagi sekalian umat

Islam. Pertama, setiap penentang atau musuh kepada Orang Allah pasti akan kecundang biar sekuat

manapun mereka dan selengkap manapun kekuatan dan peralatan perang mereka. Peristiwa

tenggelamnya pasukan tentara ini adalah sebagai ulangan terhadap peristiwa terbakarnya pasukan

Tentara Bergajah dari Habsyi yang cuba memerangi Makkah. Kekalahan mereka diabadikan di

dalam Al-Quranul Karim sendiri seperti yang disebutkan di dalam Surah Al-Fil.

Kedua, tenggelamnya pasukan tentara ini membawa makna tersirat iaitu Allah SWT akan

menghapuskan setiap kebatilan bukan dengan kekuatan yang ada pada pasukan Islam, tetapi mereka

ini akan dikalahkan oleh Allah SWT sendiri, tanpa melalui proses sebab dan akibat. Oleh itu, jika ada

pejuang Islam yang mendakwa bahwa mereka berjaya mengalahkan musuh-musuh Islam hasil usaha

mereka, maka sesungguhnya mereka itu adalah pejuang yang tertipu oleh perjuangan atau hasil usaha

mereka. Sebenarnya tidak boleh kita mendakwa kitalah yang menjadi sebab kepada tewasnya musuh

Islam karena yang sebenarnya Allah SWT sendirilah yang mengalahkan mereka.

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: